Kendala Pintu Perbatasan, Evakuasi Satu Keluarga WNI di Gaza belum Berhasil

Jakarta, wartaterkini.co.id–Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi mengatakan, evakuasi satu keluarga WNI dari Jalur Gaza, Palestina belum berhasil.

“Upaya untuk melakukan evakuasi terhadap satu keluarga WNI yang tinggal di Gaza selatan, kembali belum berhasil,” kata Retno melalui keterangan tertulisnya, Senin (6/11/2023).

Menurut Retno, proses penyelamatan Muhammad Husein, kedua anaknya yang juga WNI, serta istrinya yang berkewarganegaraan Palestina belum berhasil, karena pintu perbatasan Rafah dari sisi Gaza tidak dibuka sehingga  evakuasi tak bisa dilakukan.

Selain itu, pihaknya mendapat informasi bahwa sudah dua hari terakhir tidak ada evakuasi dari Gaza ke Rafah.

“Kita akan terus berusaha dan kemarin saya melakukan kembali komunikasi dengan berbagai pihak, untuk memastikan bahwa WNI dalam keadaan baik,” kata Retno.

“Saya juga langsung berkomunikasi dengan keluarga Pak Husein untuk memberikan semangat dan menyampaikan bahwa kami sedang terus berusaha,” kata Retno.

Sebelumnya, pada Jumat pekan lalu pemerintah mengumumkan keberhasilan evakuasi empat WNI dari Gaza, di tengah pertempuran yang terus berkecamuk antara Israel dan Hamas.

Keluarga Abdillah Onim dan ketiga anaknya, serta istrinya yang warga Palestina, dievakuasi ke Mesir sebelum dipulangkan ke Indonesia.

Dalam kesempatan terpisah  Kementerian Kesehatan Palestina di Gaza menyatakan,  sedikitnya 9.770 orang tewas, termasuk 4.800 anak-anak, dan 2. 509 wanita sampai Minggu (5/11/2023). Sedangkan,  sejumlah 32.000 orang lainnya terluka akibat serangan Israel.

Selain itu, dilaporkan  sejumlah 32.000 orang lainnya terluka.

Sementara itu, di wilayah pendudukan Tepi Barat, Palestina, korban tewas mencapai 152 orang,  2.100 orang terluka, serta 1.960 orang ditahan oleh Israel sampai Minggu (5/11/2023).

Sedangkan, jumlah warga Israel yang tewas mencapai sedikitnya 1538 orang, termasuk 333 tentara dan 58 polisi, serta 5. 431 terluka.

Seperti dilansir sejumlah sumber, Hamas-gerakan Islam dan nasionalisme Palestina yang menentang pendudukan Zionis- telah meluncurkan ribuan roket dari Jalur Gaza ke Israel dan melakukan serangan langsung ke beberapa lokasi di Israel,  Sabtu (7/10/2023).

Hamas mengklaim, serangan dengan nama Operasi Badai Al Aqsa itu untuk mengakhiri pendudukan terakhir di bumi. Serangan itu juga disebut balasan atas tindakan provokatif Israel di situs suci Yerusalem dan terhadap warga Palestina yang ditahan.

Sementara itu, Pasukan Israel tak tinggal diam dan membalas serangan Hamas dengan melancarkan Operasi Pedang Besi. Operasi ini menargetkan infrastruktur Hamas di Jalur Gaza.

Gaza adalah wilayah Palestina yang pernah menjadi bagian dari Kekaisaran Ottoman, sebelum diduduki oleh Inggris dari 1918 hingga 1948, dan Mesir dari tahun 1948 hingga 1967.

slot demo
akun gacor
shopeepay
slot gacor 2023